Sebaik-baik Wanita

Nabi s.a.w ada bersabda yang bermaksud sebaik-baik wanita ialah yang cepat berkahwin dan cepat mendapat anak. Amalan orang tua-tua kita dulu adalah selaras dengan hadis tersebut. Mereka segera mengahwinkan anak gadis mereka apabila sudah cukup syarat dari segi syarak.

Pada waktu dulu gadis berumur 17 tahun sudah berkahwin. Ada yang semuda umur 15 tahun. Mereka dikurniakan zuriat yang ramai – suatu kebanggaan baginda Nabi atas umatnya.

Hari ini ramai wanita lewat berkahwin. Ada yang sengaja ingin lewat kahwin kerana belum bersedia. Ada yang lebih mementingkan kerjaya. Di samping itu terdapat juga yang sudah bersedia tetapi tiada jodoh atau pinangan. Apa kan daya?

Ibu bapa dahulu sanggup bertanya khabar sesama saudara dan rakan tentang jodoh anak-anak gadis mereka. Tetapi ramai ibu bapa hari ini telah tidak mengambil kisah hal itu. Mereka menyerahkan urusan jodoh pada anak gadis mereka.

Ada yang berpendapat anak-anak gadis kini tidak boleh ditentukan jodohnya oleh ibu bapa. Kononnya zaman telah berubah – zaman moden katakan. Sebab itu ramai juga yang sudah berumur tetapi masih tidak kahwin. Bukan tidak mahu tapi…

Apakah sabdaan Nabi tadi tidak sesuai lagi pada zaman moden ini?

Menurut kawan saya seorang ustaz yang mengajar pelajar sekolah tahfiz, selain membesarkan dan memberikan didikan agama, satu lagi kewajipan ibu bapa atas anak gadis mereka ialah mencarikan jodoh untuk anak gadisnya. Tetapi ramai ibu bapa hari ini seolah lupa akan KEWAJIPAN yang telah jelas dipesan oleh Rasulullah s.a.w.

Ibu bapa seakan berpuas hati kalau anak gadis mereka dapat belajar di peringkat tinggi dan mendapat pekerjaan yang baik.

Sebenarnya perkara berkenaan jodoh untuk anak gadis adalah suatu perkara yang besar dan perlu diambil berat. Walau setinggi mana pun pangkat, darjah kemuliaan seorang wanita itu adalah sebagai seorang isteri kepada seorang suami, seorang ibu kepada anak-anak.

Sebab itu sedemikian sabdaan Nabi bahawa sebaik-baik wanita adalah yang cepat berkahwin dan cepat pula mendapat anak (zuriat).

Semoga kita sebagai ibu bapa dapat mengamalkan pesanan Nabi ini dan sampaikan pada saudara-saudara kita yang lain.

Wallahu a’lam.

  1. Tinggalkan komen

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: